Saturday, December 1, 2012

Pertemuan dan Perpisahan

Setiap titik pertemuan pasti ada titik perpisahan...
Bertemu dan berpisah, itulah lumrah kehidupan...
Memang setiap pertemuan, akan pasti ada perpisahan diakhirnya..
Namun perpisahan hanya berlaku dimata tetapi pertemuan itu kekal dihati...


Hargailah setiap pertemuan...
Hargailah setiap perkenalan...
Hargailah selagi ia berada di depan mata....


Pertemuan amat membahagiakan...
walaupun ia amat perit apabila sampai ke titik perpisahan...
semoga semuanya menjadi kenangan terindah yang kita dapat kongsi bersama...


Di sini kita bertemu....
dan di sini juga kita berpisah...
tapi berpisah dihati jangan...
InsyaALLAH...

Detik-Detik Terakhir Kewafatan Rasulullah SAW

Daripada Ibnu Mas'ud r.a., bahawasanya dia berkata: "Ketika ajal Rasulullah saw sudah dekat, baginda mengumpul kami di rumah Siti Aishah r.a

Kemudian baginda memandang kami sambil berlinangan air matanya, lalu bersabda: Marhaban bikum, semoga Allah memanjangkan umur kamu semua, semoga Allah menyayangi, menolong dan memberikan petunjuk kepada kamu. Aku berwasiat kepada kamu, agar bertakwa kepada Allah. Sesungguhnya aku adalah sebagai pemberi peringatan untuk kamu. Janganlah kamu berlaku sombong terhadap Allah."

"Allah berfirman: Kebahagiaan dan kenikmatan di akhirat kami jadikan untuk orang-orang yang tidak ingin menyombongkan dirinya dan membuat kerosakan di muka bumi. Dan kesudahan syurga itu bagi orang-orang yang bertakwa."

Kemudian kami bertanya: "Bilakah ajal baginda ya Rasulullah?"

Baginda menjawab: "Ajalku telah hampir, dan akan pindah ke hadrat Allah, ke Sidratulmuntaha dan ke Jannatul Makwa serta ke Arsyila."

Kami bertanya lagi: "Siapakah yang akan memandikan baginda ya Rasulullah?"

Rasulullah menjawab: "Salah seorang ahli bait."

Kami bertanya: "Bagaimana nanti kami mengafani baginda ya Rasulullah?"

Baginda menjawab: "Dengan bajuku ini atau pakaian Yamaniyah."

Kami bertanya: "Siapakah yang mensolatkan baginda di antara kami?" Kami menangis dan Rasulullah saw pun turut menangis.

Kemudian baginda bersabda: "Tenanglah, semoga Allah mengampuni kamu semua. Apabila kamu semua telah memandikan dan mengafaniku, maka letaklah aku di atas tempat tidurku, di dalam rumahku ini, di tepi liang kuburku. Kemudian keluarlah kamu semua dari sisiku. Maka yang pertama-tama mensolatkan aku adalah sahabatku Jibril as. Kemudian Mikail, kemudian Israfil kemudian Malaikat Izrail (Malaikat Maut) beserta bala tenteranya.

Kemudian masuklah anda dengan sebaik-baiknya. Dan hendaklah yang mula solat adalah kaum lelaki dari pihak keluargaku, kemudian yang wanita-wanitanya, dan kemudian kamu semua."

SEMAKIN TENAT

Semenjak hari itu, Rasulullah saw bertambah sakitnya yang ditanggungnya selama 18 hari. Setiap hari, ramai yang mengunjungi baginda, sampailah datangnya hari Isnin, disaat baginda menghembuskan nafasnya yang terakhir. Sehari menjelang baginda wafat iaitu pada hari Ahad, penyakit baginda semakin bertambah serius. Pada hari itu, setelah Bilal bin Rabah selesai mengumandangkan azannya, dia berdiri di depan pintu rumah Rasulullah, kemudian memberi salam: "Assalamualaikum ya Rasulullah?"

Kemudian dia berkata lagi: "Assolah yarhamukallah."

Fatimah menjawab: "Rasulullah dalam keadaan sakit."

Maka kembalilah Bilal ke dalam masjid. Ketika bumi terang disinari matahari siang, maka Bilal datang lagi ke tempat Rasulullah, lalu dia berkata seperti perkataan yang tadi.

Kemudian Rasulullah memanggilnya dan menyuruh dia masuk. Setelah Bilal bin Rabah masuk,

Rasulullah saw bersabda: "Saya sekarang berada dalam keadaan sakit. Wahai Bilal, kamu perintahkan sahaja agar Abu Bakar menjadi imam dalam solat."

Maka keluarlah Bilal sambil meletakkan tangan di atas kepalanya sambil berkata: "Aduhai, alangkah baiknya bila aku tidak dilahirkan ibuku?" Kemudian dia memasuki masjid dan memberitahu Abu Bakar agar beliau menjadi imam dalam solat tersebut. Ketika Abu Bakar r.a. melihat ke tempat Rasulullah SAW yang kosong, sebagai seorang lelaki yang lemah lembut, dia tidak dapat menahan perasaannya lagi, lalu dia menjerit dan akhirnya dia pengsan. Orang-orang yang berada di dalam masjid menjadi bising sehingga terdengar oleh Rasulullah saw.

Baginda bertanya: "Wahai Fatimah, suara apakah yang bising itu?"

Siti Fatimah menjawab: "Orang-orang menjadi bising dan bingung kerana Rasulullah saw tidak ada bersama mereka."

Kemudian Rasulullah saw memanggil Ali bin Abi Talib dan Abbas r.a. Sambil dibimbing oleh mereka berdua, maka baginda berjalan menuju ke masjid. Baginda solat dua rakaat.

Setelah itu baginda melihat kepada orang ramai dan bersabda: "Ya ma aasyiral Muslimin, kamu semua berada dalam pemeliharaan dan perlindungan Allah. Sesungguhnya Dia adalah penggantiku atas kamu semua, setelah aku tiada. Aku berwasiat kepada kamu semua agar bertakwa kepada Allah SWT kerana aku akan meninggalkan dunia yang fana ini. Hari ini adalah hari pertamaku memasuki alam akhirat, dan sebagai hari terakhirku berada di alam dunia ini."

MALAIKAT MAUT DATANG BERTAMU

Pada hari esoknya iaitu pada hari Isnin, Allah mewahyukan kepada Malaikat Maut supaya dia turun menemui Rasulullah saw dengan berpakaian sebaik-baiknya. Dan Allah menyuruh Malaikat Maut mencabut nyawa Rasulullah saw dengan lemah lembut. Seandainya Rasulullah menyuruhnya masuk, maka dia dibolehkan masuk. Tetapi jika Rasulullah saw tidak mengizinkannya, dia tidak boleh masuk dan hendaklah dia kembali sahaja.

Maka turunlah Malaikat Maut untuk menunaikan perintah Allah SWT. Dia menyamar sebagai seorang biasa. Setelah sampai di depan pintu tempat kediaman Rasulullah saw,

Malaikat Maut itupun berkata: "Assalamualaikum wahai ahli rumah kenabian, sumber wahyu dan risalah!"

Fatimah pun keluar menemuinya dan berkata kepada tamunya itu: "Wahai Abdullah (hamba Allah), Rasulullah sekarang dalam keadaan sakit."

Kemudian Malaikat Maut itu memberi salam lagi: "Assalamualaikum, bolehkah saya masuk?"

Akhirnya Rasulullah saw mendengar suara Malaikat Maut itu, lalu baginda bertanya kepada puterinya Fatimah: "Siapakah yang ada di muka pintu itu?"

Fatimah menjawab: "Seorang lelaki memanggil baginda. Saya katakan kepadanya bahawa baginda dalam keadaan sakit. Kemudian dia memanggil sekali lagi dengan suara yang menggetarkan sukma."

Rasulullah saw bersabda: "Tahukah kamu siapakah dia?"

Fatimah menjawab: "Tidak wahai baginda."

Lalu Rasulullah saw menjelaskan: "Wahai Fatimah, dia adalah pengusir kelazatan, pemutus keinginan, pemisah jemaah dan yang meramaikan kubur.

Kemudian Rasulullah saw bersabda: "Masuklah, wahai Malaikat Maut."

Maka masuklah Malaikat Maut itu sambil mengucapkan: "Assalamualaika ya Rasulullah."

Rasulullah saw pun menjawab: "Waalaikassalam ya Malaikat Maut. Engkau datang untuk berziarah atau untuk mencabut nyawaku?"

Malaikat Maut menjawab: "Saya datang untuk ziarah sekaligus mencabut nyawa. Jika tuan izinkan akan saya lakukan. Jika tidak, saya akan pulang."

Rasulullah saw bertanya: "Wahai Malaikat Maut, di mana engkau tinggalkan kecintaanku Jibril?"

Jawab Malaikat Maut: "Saya tinggal dia di langit dunia."

Baru sahaja Malaikat Maut selesai bicara, tiba-tiba Jibril a.s. datang lalu duduk di samping Rasulullah saw.

Maka bersabdalah Rasulullah saw: "Wahai Jibril, tidakkah engkau mengetahui bahawa ajalku telah dekat?"

Jibril menjawab: "Ya, wahai kekasih Allah."



KETIKA SAKARATUL MAUT:

Seterusnya Rasulullah saw bersabda: "Beritahu kepadaku wahai Jibril, apakah yang telah disediakan Allah untukku di sisinya?"

Jibril pun menjawab: "Bahawasanya pintu-pintu langit telah dibuka, sedangkan malaikat-malaikat telah berbaris untuk menyambut rohmu."

Baginda saw bersabda: "Segala puji dan syukur bagi Tuhanku. Wahai Jibril, apa lagi yang telah disediakan Allah untukku?"

Jibril menjawab lagi: "Bahawasanya pintu-pintu Syurga telah dibuka, dan bidadari-bidadari telah berhias, sungai-sungai telah mengalir, dan buah-buahnya telah ranum, semuanya menanti kedatangan rohmu."

Baginda saw bersabda lagi: "Segala puji dan syukur untuk Tuhanku. Beritahu lagi wahai Jibril, apa lagi yang disediakan Allah untukku?"

Jibril menjawab: "Aku memberikan berita gembira untuk tuan. Tuanlah yang pertama-tama diizinkan sebagai pemberi syafaat pada hari kiamat nanti."

Kemudian Rasulullah saw bersabda: "Segala puji dan syukur aku panjatkan untuk Tuhanku. Wahai Jibril beritahu kepadaku lagi tentang khabar yang menggembirakan aku."

Jibril a.s. bertanya: "Wahai kekasih Allah, apa sebenarnya yang ingin tuan tanyakan?"

Rasulullah saw menjawab: "Tentang kegelisahanku. Apakah yang akan diperolehi oleh orang-orang yang membaca Al-Quran sesudahku? Apakah yang akan diperolehi orang-orang yang berpuasa pada bulan Ramadhan sesudahku? Apakah yang akan diperolehi orang-orang yang berziarah ke Baitul Haram sesudahku?"

Jibril menjawab: "Saya membawa khabar gembira untuk baginda. Sesungguhnya Allah telah berfirman: Aku telah mengharamkan Syurga bagi semua Nabi dan umat, sampai engkau dan umatmu memasukinya terlebih dahulu."

Maka berkatalah Rasulullah saw: "Sekarang, tenanglah hati dan perasaanku. Wahai Malaikat Maut dekatlah kepadaku."

Lalu Malaikat Maut pun mendekati Rasulullah saw.

Ali r.a. bertanya: "Wahai Rasulullah saw, siapakah yang akan memandikan baginda dan siapakah yang akan mengafaninya?"

Rasulullah menjawab: "Adapun yang memandikan aku adalah engkau wahai Ali, sedangkan Ibnu Abbas menyiramkan airnya dan Jibril akan membawa hanuth (minyak wangi) dari dalam Syurga."

Kemudian Malaikat Maut pun mulai mencabut nyawa Rasulullah saw. Ketika roh baginda sampai di pusat perut, baginda berkata: "Wahai Jibril, alangkah pedihnya maut."

Mendengar ucapan Rasulullah itu, Jibril a.s. memalingkan mukanya.

Lalu Rasulullah saw bertanya: "Wahai Jibril, apakah engkau tidak suka memandang mukaku?"

Jibril menjawab: "Wahai kekasih Allah, siapakah yang sanggup melihat muka baginda, sedangkan baginda sedang merasakan sakitnya maut?"

Akhirnya roh yang mulia itupun meninggalkan jasad Rasulullah saw.



KESEDIHAN SAHABAT

Berkata Anas r.a.: "Ketika aku lalu di depan pintu rumah Aisyah r.a., aku terdengar dia sedang menangis sambil mengatakan: Wahai orang-orang yang tidak pernah memakai sutera, wahai orang-orang yang keluar dari dunia dengan perut yang tidak pernah kenyang dari gandum, wahai orang-orang yang telah memilih tikar daripada singgahsana, wahai orang-orang yang jarang tidur diwaktu malam kerana takut Neraka Sa'ir."

Dikisahkan dari Said bin Ziyad dari Khalid bin Saad, bahawasanya Muaz bin Jabal r.a. telah berkata: "Rasulullah saw telah mengutusku ke Negeri Yaman untuk memberikan pelajaran agama di sana. Maka tinggallah aku di sana selama 12 tahun. Pada satu malam aku bermimpi dikunjungi oleh seseorang. Kemudian orang itu berkata kepadaku: Apakah anda masih lena tidur juga wahai Muaz, padahal Rasulullah saw telah berada di dalam tanah?"

Muaz terbangun dari tidur dengan rasa takut, lalu dia mengucapkan: "A'uzubillahi minasy syaitannir rajim." Lalu setelah itu dia mengerjakan solat. Pada malam seterusnya, dia bermimpi seperti mimpi malam yang pertama.

Muaz berkata: "Kalau seperti ini, bukanlah dari syaitan." Kemudian dia memekik sekuat-kuatnya, sehingga didengar sebahagian penduduk Yaman. Pada keesokan harinya, orang ramai berkumpul lalu Muaz berkata kepada mereka: "Malam tadi dan malam sebelumnya saya bermimpi yang sukar untuk difahami. Dahulu, bila Rasulullah saw bermimpi yang sukar difahami, baginda membuka Mushaf (al-Quran). Maka berikanlah Mushaf kepadaku." Setelah Muaz menerima Mushaf, lalu dibukanya. Maka nampaklah firman Allah yang bermaksud: "Sesungguhnya kamu akan mati dan sesungguhnya mereka akan mati pula." (Surah Az-Zumar: ayat 30)

Maka menjeritlah Muaz, sehingga dia tidak sedarkan diri. Setelah dia sedar kembali, dia membuka Mushaf lagi dan dia nampak firman Allah yang berbunyi: "Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah jika dia wafat atau dibunuh kamu akan berbalik ke belakang (murtad)? Barang siapa yang berbalik ke belakang, maka dia tidak dapat mendatangkan mudharat kepada orang-orang yang bersyukur?" (Surah Al-lmran: ayat 144) Maka Muaz pun menjerit lagi: "Aduhai Abal-Qassim. Aduhai Muhammad."

Kemudian dia keluar meninggalkan Negeri Yaman menuju ke Madinah. Ketika dia akan meninggalkan penduduk Yaman, dia berkata: "Seandainya apa yang ku lihat ini benar, maka akan meranalah para janda, anak-anak yatim dan orang-orang miskin, dan kita akan menjadi seperti biri-biri yang tidak ada pengembala."

Kemudian dia berkata: "Aduhai, sedihnya berpisah dengan Nabi Muhammad saw." Lalu dia pun pergi meninggalkan mereka. Di saat dia berada pada jarak lebih kurang tiga hari perjalanan dari Kota Madinah, tiba-tiba terdengar olehnya suara halus dari tengah-tengah lembah yang mengucapkan firman Allah yang bermaksud: "Setiap yang bernyawa pasti akan merasakan mati."

Lalu Muaz mendekati sumber suara itu. Setelah berjumpa, Muaz bertanya kepada orang tersebut: "Bagaimana khabar Rasulullah saw?" Orang tersebut menjawab: "Wahai Muaz, sesungguhnya Muhammad saw telah meninggal dunia." Mendengar ucapan itu, Muaz terjatuh dan tak sedarkan diri. Lalu orang itu menyedarkannya. Dia memanggil Muaz: "Wahai Muaz, sedarlah dan bangunlah."

Setelah Muaz sedar kembali, orang tersebut lalu menyerahkan sepucuk surat untuknya yang berasal dari Abu Bakar As-siddiq, dengan cop dari Rasulullah saw. Tatkala Muaz melihatnya, dia lalu mencium cop tersebut dan diletakkan di matanya. Kemudian dia menangis dengan tersedu-sedu. Setelah puas dia menangis, dia pun melanjutkan perjalanannya menuju Kota Madinah. Muaz sampai di Kota Madinah pada waktu fajar menyingsing. Didengarnya Bilal sedang mengumandangkan azan Subuh. Bilal mengucapkan: "Asyhadu Allaa Ilaaha Illallah?" Muaz menyambungnya: "Wa Asyhadu Anna Muhammadur Rasulullah." Kemudian dia menangis dan akhirnya dia jatuh dan tak sedarkan diri lagi.

Pada saat itu, di samping Bilal bin Rabah ada Salman Al-Farisy r.a. lalu dia berkata kepada Bilal: "Wahai Bilal, sebutkanlah nama Muhammad dengan suara yang kuat dekatnya. Dia adalah Muaz yang sedang pengsan." Setelah Bilal selesai azan, dia mendekati Muaz, lalu dia berkata: "Assalamualaika, angkatlah kepalamu wahai Muaz, aku telah mendengar dari Rasulullah saw, baginda bersabda: Sampaikanlah salamku kepada Muaz." Maka Muaz pun mengangkatkan kepalanya sambil menjerit dengan suara keras, sehingga orang-orang menyangka bahawa dia telah menghembuskan nafas yang terakhir. Kemudian dia berkata: "Demi ayah dan ibuku, siapakah yang mengingatkan aku pada baginda, ketika baginda akan meninggalkan dunia yang fana ini, wahai Bilal? Marilah kita pergi ke rumah isteri baginda Siti Aisyah r.a." S

etelah sampai di depan pintu rumah Siti Aisyah, Muaz mengucapkan: "Assalamualaikum ya ahlil bait, wa rahmatullahi wa barakatuh." Yang keluar ketika itu adalah Raihanah, dia berkata: "Aisyah sedang pergi ke rumah Siti Fatimah." Kemudian Muaz menuju ke rumah Siti Fatimah dan mengucapkan: "Assalamualaikum ya ahlil bait."

Siti Fatimah menyambut salam tersebut, kemudian dia berkata: "Rasulullah saw bersabda: Orang yang paling alim di antara kamu tentang perkara halal dan haram adalah Muaz bin Jabal. Dia adalah kekasih Rasulullah saw." Kemudian Fatimah berkata lagi: "Masuklah wahai Muaz." Ketika Muaz melihat Siti Fatimah dan Aisyah r.a., dia terus pengsan dan tak sedarkan diri. Setelah dia sedar, Fatimah lalu berkata kepadanya: "Saya mendengar Rasulullah saw bersabda: Sampaikanlah salam saya kepada Muaz dan khabarkan kepadanya bahawasanya dia kelak dihari kiamat sebagai imam ulama." Kemudian Muaz bin Jabal keluar dari rumah Siti Fatimah menuju ke arah kubur Rasulullah saw.

Wahai Hati

 ✿ ✿ ✿ ✿ ܓ


Wahai Hati...
Bersabarlah dalam menanti,
Yakinlah janji-Nya adalah pasti..
Pada akhirnya kebahagiaanlah yg kelak kan diraih.

 ✿ ✿ ✿ ✿ ܓ



Wahai Jiwa...
Tenanglah dalam lara,
Percayalah bahwa janji-Nya adalah nyata,
Jangan pernah ragu dengan kehendak_Nya
DIA lebih tau mana yang terbaik untuk para
hamba2-Nya.

 ✿ ✿ ✿ ✿ ܓ



Wahai Raga...
Tetaplah istiqomah dalam asa,
Cinta yang suci sedang menguji keimanan kita,
Seberapa sabar kita dalam menunggu...
Seberapa kuat kita saat tertatih...
dan seberapa tegar kita disaat rapuh...

 ✿ ✿ ✿ ✿ ܓ



Segala uji dan cubaan-Nya tak pernah ada yang sia2,
Dibalik itu semua pasti ada hikmah dan
barakahnya, bersabarlah untuk suatu Keindahan,
Kebahagiaan itu pasti kan datang untukmu,
Disaat yang Indah di waktu yang tepat...
Aamiin Ya Allah...

 ✿ ✿  ✿ ܓ


Thursday, November 29, 2012

"But, mum...!"



"Safiyyah, stop Facebooking and go do your homework ...NOW!" screams Safiyyah's mother, Khadijah, from the kitchen down the hall.
As her mum had expected, out comes Safiyyah's protest even before her mother could finish her sentence. "But, mum...!" Safiyyah wails.

As usual, Safiyyah ignores her mum's order and continues to 'stalk' people on Facebook. She just can't see the point of doing her Biology homework now. It is due next week anyway.
"Ha! I knew you'd still be here gawking at the computer screen. Who is that? Your new crush? Come, let me see!" Safiyyah's sister, Siti, ambushes her out of nowhere.

"Wha...? No! No way! Ew!" Safiyyah tries to hide her embarrassment. Her sister smirks.
"Safiyyah! What did I tell you? Stop Facebooking and do your homework NOW!" Safiyyah's mum appears out of nowhere.

"But, mum...!" Safiyyah replies with annoyance. 'Where the heck do these people come from, anyway? I didn't notice them coming at all. They must be some kind of ninjas,' Safiyyah thinks to herself.
"Safiyyah, can you please not argue with me? I'm already tired from all the cooking and washing I did today," her mum pleads.

"Okay, okaaay. Whatever you saaay..." Safiyyah says, again, with a hint of annoyance. Her mum sighs exasperatedly. Safiyyah does not see it, but her mum's eyes start to water.
Up in her room, Safiyyah can't seem to concentrate on the simple diffusion process that she is told to understand by next week. Her mind is still thinking about Facebook and all the updates she is missing. "Urgh, why does mum have to be so annoying?" she screams into the pillow.
Her sister hears a muffle coming from Safiyyah's room and decides to check on her.

"Hey, are you okay?" Siti asks with concern after seeing Safiyyah lying motionless on the bed.
"Uh, I'm alright," Safiyyah replies unconvincingly.
"Does this have something to do with mum?" Siti says while gesturing to Safiyyah's moody facial expression.

Safiyyah hesitates before answering. "Um, yeah..." she starts. "Well, you know how she is, right? She always orders people around! And when we don't want to follow her orders because they're unreasonable, she has to use the "sympathy" trick by saying that she's tired blablabla..." Safiyyah finishes her story by making an annoyed face.

"Hurm. I see where you're getting at. I was a teenager, too, remember? And it was not that long ago..." Siti ponders.
Safiyyah throws a pillow at her sister. "It was SO long ago!" she jokes.
"Alright, alright. But it was not that long ago that I can't remember it," Siti sticks out her tongue at her sister. "My point is, yeah, I did get annoyed when mum ordered me around NOT that long time ago. But in restrospect, she did have her point. I mean, if I didn't follow what she told me to, I might as well had flunked out of school for watching too much TV and not doing my homework," explains Siti.

"TV? Are you serious? Nobody watches TV anymore. We have internet..." Safiyyah jokes.
Siti shoots a playful dagger look at her sister. "What I'm trying to say is, mum does not order us around without thinking about our well-beings. All parents want the best for their children. If they didn't, then they would not care at all. They would just let us do what we want and see us fail and stuff. Okay, maybe parents can be annoying at times, but they are still our parents. They provide food, shelter, clothes and INTERNET for us because they love us. They want us to live a good life so we'd be happy in this world AND the hereafter. They just ...LOVE us too much to see us make the wrong decisions in life," Siti contemplates. 'Wow, where did that come from? ... Of course, it's from Allah. Subhanallah,' she thinks to herself.

Safiyyah stares at her hands in silence.
"And come to think of it, how can we ever repay mum who had fought for her life when giving birth to us? Mum who had smiled and cried and thanked Allah with joy when she first cradled us in her arms..." Siti can't seem to continue. She suddenly feels a lump in her throat.
Safiyyah is already sobbing with tears.
Siti tries to toughen up and console her sister. "It's okay, I cried in my teenage years NOT that long ago too," she jokes.
Safiyyah laughs softly.
"Hey, do you wanna know the two ayats from Allah's love letter (the Qur'an) about parents that I have bookmarked in my heart and mind?" Siti asks.
"Sure..." Safiyyah replies while wiping her tears.

"Allah SWT says in Surah Al-Isra', ayat 23 and 24: 'Thy Lord hath decreed that ye worship none but Him, and that ye be kind to parents. Whether one or both of them attain old age in thy life, say not to them a word of contempt, nor repel them, but address them in terms of honour. And, out of kindness, lower to them the wing of humility, and say: "My Lord! bestow on them thy Mercy even as they cherished me in childhood"'," recites Siti.

Safiyyah smiles a small smile. "Thanks, sis," she utters.
"What? I get only a 'thank'? You have to treat me Chocolate Shake for this!" Siti says jokingly.
Safiyyah shoots a dagger look at her sister.

"No, no, no. I was just kidding. No need to thank me. Thank Allah for guiding us both today, Alhamdulillah," Siti winks.
Safiyyah smiles, cups her hands, and prays to Allah, "Alhamdulillah for every thing, Allah. Please bestow on my parents your Mercy even as they cherished me in childhood. Amin."

"Safiyyah! Siti! Come down now and let's have dinner together!" screams mum from downstairs.
Siti smiles and Safiyyah nods. Both of them descend down the stairs and give their mum a group hug.
"What? Not the group hug thing again..." their mum grunts but deep down inside, she is smiling.



Credit~ Artikel iluvislam.com

Monday, November 26, 2012

Warkah Daripada Abah



Nasyrin duduk sendirian di kamarnya. Dia termenung di tepi jendela yang terbuka luas. Petang menjadi suram tak bertepian. Air matanya terus menittis membasahi pipi. Nasyrin menangis kesepian tatkala teringatkan arwah ayahnya...
*****
"Itulah abah, asyik bising kat anak tu. Sudahnya, makan pun tidak mahu." Emak membuka bicara sebaik sahaja kelibat Nasyrin hilang daripada pandangan empat biji bebola mata itu.
"Saya bukan saja-saja mahu bising kat anak awak tu. Tapi cuba awak tengok cara dia menguruskan masanya, cara pemakaiannya. Saya ni bukan apa Muna, saya risau. Saya tanya awaklah, agak-agak awaklah, kalau saya mati nanti, boleh ke anak kita tu menguruskan jenazah saya ni?"
Abah terus bangun menuju ke sinki walaupun nasi baru saja sesuap masuk ke dalam perutnya yang agak buncit itu. Malas mahu duduk di meja makan itu lagi.
Emak membisu tanpa sebarang bicara. Dia termenung sejenak. Abah tidak pernah membicarakan mengenai soal kematian. Bukan langsung tidak pernah, cuma tidak pernah membicarakan dari sudut dia sendiri yang akan menghadapi perkara itu.
Abah duduk di sofa yang baru dibelikan oleh Along. Tangan abah ligat menggerakkan tasbih yang berada di tangannya sambil terkumat-kamit berzikir. Nasyrin hanya melihat dari jauh. Novel pada tangannya hanya menjadi hiasan. Matanya merenung tingkah laku abah.
*****
"Amir, aku perlukan bantuan ko lah. Kau busy tak sekarang?"
"Tolong apa? Kalau boleh, aku cuba." Amir ialah rakan sekampung Nasyrin merangkap kawan baiknya sejak kecil lagi.
"Aku nak cari kerja. Kau ada cadangan tak?" ujar Nasyrin.
"Kau nak kerja macam mana, Nasy?"
"Buat masa ni, aku rasa tak nak pergi jauh-jauh daripada keluarga. Apa-apa kerjalah, yang penting halal."
"Esok petang kau ikut aku. Tapi, aku nak tahu kenapa kau tak nak jauh daripada keluarga? Sebelum ini, kau yang beriya-iya nak kerja jauh daripada keluarga."
Nasyrin membisu. Rasa seperti hendak bangun meninggalkan Amir tetapi punggungnya seperti melekat di atas kerusi yang didudukinya itu. Kakinya digoyangkan perlahan. Sekejap dia mendongakkan pandangan ke langit dan sekejap dia menundukkan kepalanya ke bumi. Amir sepi melihat gelagat temannya itu. Malas untuk menyoal temannya itu kerana dia tahu yang temannya sedang diulit seribu masalah.
*****
"Nasyrin dah solat?" soal abah perlahan. "Dari waktu makan tadi sehinggalah ke saat abah menegur, abah nampak Nasyrin terpaku di hadapan televisyen itu."
Nasyrin menoleh ke arah abah yang tegak berdiri di sebelahnya. "Belum, bah."
"Solat dulu, nak. Dah hampir jam empat, waktu Asar pun sudah dekat." Nasyrin bangun tanpa membantah. Benar kata abah. Waktu Asar hampir tiba.
"Selepas solat, tunggu waktu Asar kita solat berjemaah bersama emak."
"Abah tak pergi ke surau ke hari ni?" ujar Nasyrin.
Abah menggeleng perlahan. "Sekali-sekala abah nak solat berjemaah bersama emak kamu dan anak-anak abah di rumah."
'Benar kata emak. Abah betul-betul lain!' fikir Nasyrin di dalam hatinya.

"Nasyrin iqamat, abah imam." Abah memberi arahan kepada Nasyrin.
Selesai solat, doa dan bersalaman, emak terus ke dapur untuk menyediakan minum petang. Nasyrin bangun dan menuju ke muka pintu serambi rumah. Nasyrin melunjurkan kakinya ke atas anak tangga teratas.
"Nasyrin..."
"Ya, abah?"
"Nanti kalau abah sudah tiada Nasyrin tolong jaga emak baik-baik ye?"
"Abah tidak percayakan Nasyrin ke? Kenapa abah cakap macam tu?"
"Bukan abah tak percaya kat Nasyrin. Abah cuma mahu Nasyrin lebihkan masa untuk mak selepas abah tiada nanti.
"Di dunia ni tiada satu benda pun yang akan kekal. Nyawa ini hanya pinjaman dariNya." Nasyrin diam membisukan diri dan hanya mendengar apa yang dibicarakan oleh abahnya.
"Setiap yang bernyawa akan merasai kematian. Tidak kira tua atau muda, kaya atau miskin, sihat atau sakit semuanya akan mengalami kematian sama ada cepat ataupun lambat. Tapi nak ke kita mati dalam keadaan yang tidak mensyukuri nikmat yang telah Allah berikan kepada kita?"
"Maksud abah?"
"Nyawa kita satu kurniaan. Oksigen yang Allah bekalkan tanpa minta bayaran, satu nikmat kepada kita. Jadi, macam mana kita patut tunjukkan yang kita bersyukur kepadanya?"
"Bagaimana?"
"Jujur dengan abah, berapa kali Nasyrin meninggalkan solat dan puasa? ... Nasyrin dah besar, dah pandai fikir yang mana baik dan yang mana buruk. Nasyrin fikirkanlah apa yang abah cerita tadi. Solat adalah salah satu cara untuk kita mensyukuri nikmat yang telah diberikanNya."

Subuh pagi itu sungguh dingin dan suram. Emak mengejutkan abah. Namun, abah masih tak bangun. Menguit pun tidak. Selalunya waktu begini abah sudah berada di tikar sejadah. Apa yang berlaku pada abah membuatkan emak kalut. Mungkin inilah hari yang abah tunggu-tunggu sejak kebelakangan ini. Emak segera ke kamar Nasyrin. Kamarnya terkunci dan emak mengetuk perlahan-lahan.
Nasyrin bangun dan membuka pintu biliknya. "Emak, kenapa mak? Kenapa mak nangis?" Emak sudah tidak mampu menampung bebanan kandungan dan akhirnya kolam air itu pecah juga.
"Abah ....!"
"Emak, kenapa dengan abah?"
Emak melafazkan kalimah istirja' dan membawa Nasyrin ke kamarnya. Kedua-dua mata abah sudah tertutup rapat, tangannya juga sudah dalam keadaan seperti sedang bersolat - seperti sudah tahu masanya sudah tiba. Emak bangun dan mencari kain untuk menutup seluruh tubuh abah. Nasyrin hanya melihat dengan kecewa kerana dia sedar dia miskin dalam bidang agama.
"Nasyrin bantu emak menghadapkan abah ke arah kiblat?"
"Ya, mak ..." Nasyrin hanya mengikut apa yang emak pinta.
"Nasyrin pergi menunaikan solat subuh dahulu, sebelum waktunya habis. Nanti usai sahaja solat Nasyrin jumpa Ketua Kampung dan Tok Imam dan beritahu yang abah sudah meninggal dunia, ya nak!" Nasyrin hanya menggangguk tanda faham akan arahan emak.
Emak bangun menuju ke almari untuk mengambil senaskhah Yasin lalu duduk di sebelah abah. Emak memulakan bacaan Yasin dengan suara yang perlahan. Emak menyedekahkan Yasin kepada abah.
*****
Sudah tujuh hari abah pergi meninggalkan keluarga. Emak kelihatan tenang sahaja. Mungkin emak sudah bersedia semenjak abah menunjukkan perubahan yang tidak pernah abah lakukan.
Nasyrin duduk di meja makan. Pagi itu, emak menyediakan sarapan pisang goreng dan secawan teh. Nasyrin hanya termenung. Makanan itu menjadi santapan matanya sahaja. Nasyrin teringat sewaktu abah menghantarnya ke sekolah dahulu, setibanya di sekolah abah akan mencium dahinya dan berpesan, "Nasyrin belajar sungguh-sungguh. Nanti dah besar boleh bantu abah dan emak." Ketika itu, Nasyrin hanya tersenyum dan mengangguk.
"Nasyrin, apa yang dimenungkan tu? Sudahlah nak, yang pergi tetap pergi yang hidup ni harus teruskan perjuangan. Kerana yang hidup pasti merasai kematian. Tidak boleh tidak. Abah pergi dahulu sebelum kita sebab Allah lebih menyayanginya."

Jam menunjukkan pukul dua pagi. Nasyrin terbangun lalu menuju ke kamar emaknya. Nasyrin mengetuk pintu perlahan-lahan. Emak tersedar daripada tidur dan segera membuka pintu kamarnya. Nasyrin menerpa masuk dan menuju ke almari abah, mencari sesuatu.
Emak berasa hairan dan menegur Nasyrin, "Nasyrin buat apa menggeledah almari abah?"
"Emak, Nasyrin mimpi abah. Dalam mimpi tu abah kata abah ada tinggalkan surat untuk Nasyrin."
"Nasyrin rindukan abah, ya?"
"Ya, mak. Tapi Nasyrin rasa mimpi Nasyrin ni betul. Sebelum ni tak pernah Nasyrin mimpi abah. Mak boleh tolong Nasyrin carikan surat abah tu?"
"Sekejap, mak ada teringat yang abah ada menyembunyikan sesuatu dalam almari ni. Tepi. Biar mak cari sekejap."
Akhirnya, emak terpegang sesuatu lalu dikeluarkan. Nasyrin tersenyum. Nasyrin membuka dan terus membaca surat yang bersaiz A4 itu.
'Buat tatapan anak abah yang disayangi. Terlebih dahulu abah mohon maaf atas pemergian abah yang terlalu cepat. Abah tahu Nasyrin malu dengan abah sebab Nasyrin banyak hutang pada abah. Tak pe, abah sudah halalkan semua. Abah tak berharap Nasyrin membalas semua yang pernah Nasyrin janji pada abah. Perkataan yang selalu abah guna sewaktu Nasyrin berjanji pada abah hanya untuk menaikkan semangat Nasyrin untuk menjadi orang yang berjaya. Dan sekarang Nasyrin sudah buktikan yang Nasyrin sudah berjaya cuma kurang bernasib baik.
'Nasyrin, abah selalu mendoakan anak-anak abah supaya menjadi seorang yang baik, taat pada perintah Allah dan mendapat pekerjaan yang baik. Mungkin Nasyrin belum mendapat pekerjaan kerana itu bukan pekerjaan yang baik untuk anak abah ini. Tapi kali ini, abah nak Nasyrin berjanji sama abah yang Nasyrin akan jaga emak dengan sebaik yang mungkin. Emak memang nampak tabah sebab tak mahu menunjukkan kesedihan di hadapan Nasyrin. Tak mahu melihat nasyrin semakin bersedih.
'Abah berharap sangat Nasyrin tidak meninggalkan solat lagi. Abah suka tengok Nasyrin rajin solat seperti dulu.Sejuk hati abah melihat anak-anak abah solat kerana anak-anak abahlah tiket abah dan emak ke jannah. Janji bersama abah, ya nak? Akhir kalam, Assalamualaikum. Abah sayang Nasyrin sepenuh hati abah walaupun abah tak pernah ungkapkan pada Nasyrin.'
Nasyrin melipat surat yang ditinggalkan oleh abahnya. Air matanya terus menderu laju. Nasyrin memeluk emak yang dari tadi duduk di sebelahnya. Emak juga mengalirkan air mata melihat anak bongsunya itu.

Setahun kemudian, Nasyrin menjadi seorang yang berjaya. Dia digelar usahawan berjaya di kampungnya dan mula terkenal di seluruh Malaysia. Nasyrin teringat akan kata-kata abahnya, "Mungkin Nasyrin belum mendapat pekerjaan kerana itu bukan pekerjaan yang baik untuk anak abah ini."

credit - Artikel iluvislam.com

Kerana Sepotong Ayat


"Aku tak pernah tinggal solat lima waktu walaupun aku tahu aku tidak menutup aurat dengan sempurna. Setiap amalan kita hanya Allah sahaja yang dapat menilai; bukan engkau, bukan ustaz," tutur kawan saya sewaktu menikmati makan tengahari bersamanya.

Pantas saya mengangkat muka. Nasi di tangan tidak jadi disuap ke mulut. Saya jangkakan ada sesuatu yang menarik yang hendak dikongsikan. Lantas saya bertanya, "Apa yang membuatkan engkau berkata begitu?"

"Bukan apa. Aku cuma merasakan tidak adil untuk seseorang itu menghukum orang lain hanya kerana dia menutup aurat dengan sempurna sedangkan orang yang dihukumi pula tidak. Kau tidak merasakan begitu?" dia bertanya pada saya pula.

"Jadi pada pendapat kau, adil tu macam mana pula?" Saya meluncurkan pertanyaan. Sebetulnya saya sendiri pun tidak pasti apa jawapan yang patut saya berikan jika saya ditanya begitu.

"Maksud aku, dia cuba menghukum orang yang macam aku tetapi dia menutup mata pada orang yang melakukan maksiat hanya kerana mereka menutup aurat dengan sempurna. Faham?"

Saya mengangguk-anggukkan kepala. Mengikut perkiraan saya, mungkin apa yang dimaksudkan ialah gejala maksiat yang berleluasa dalam kalangan orang yang menutup aurat.

Kawan di hadapan saya ini seorang perempuan biasa. Tidak lahir dalam keluarga yang beragama, ayahnya bukan siak masjid, ibunya juga bukanlah ustazah apatah lagi kedua ibu bapanya sudah lama meninggal dunia. Tapi pemikirannya agak luas dan tidak terperosok ke dalam lembah kejumudan. Itu yang saya suka pada dirinya. Hari ini dia memulakan topik aurat dan saya begitu teruja untuk berdiskusi bersamanya.

Tanpa semena-mena saya nampak matanya mula berkaca. Ada air mata di pelupuk matanya.

"Kau tahu, selama ini aku tak henti-henti berdoa supaya Allah bukakan pintu hati aku untuk taat kepadaNya. Aku nak tutup aurat dengan sempurna. Aku tak mahu membebankan dosa ayahku di akhirat kelak gara-gara sikapku. Aku perlukan bimbingan tetapi aku hanya mendapat cemuhan," katanya sayu.
Saya menundukkan kepala. Terasa sayu mendengar luahan hatinya. Aku sendiri tidak tahu bagaimana harus aku memujuknya. Lama aku terdiam. Sebelum sempat aku berkata-kata, dia terlebih dahulu bersuara

"Tak mengapa kalau kau tidak mampu berkata apa-apa. Aku cuma mahukan orang mendengar luahan hatiku."

 Saya hanya mampu mengetap bibir.

Hari ini, selepas lima tahun berlalu, saya masih lagi teringat peristiwa tersebut. Begitulah saya. Apabila berdepan situasi yang menyentuh hati, ia menjadi amat sukar untuk dilupakan. Saya masih ingat lagi sebelum saya berangkat ke Glasgow lima tahun lepas, dia memeluk saya erat-erat. Dia menangis. Katanya, dia akan kehilangan seorang sahabat yang benar-benar mengerti keadaannya. Saya katakan padanya mungkin kita terpisah di bumi nyata tetapi tidak di bumi maya. Sebelum masuk ke balai berlepas, saya berbisik di telinganya, "Jangan lupa install Skype."

Dia tergelak dan mengangguk-anggukkan kepala.

Di hadapan saya kini terbaring seorang perempuan yang pernah menjadi kawan baik saya. Wayar-wayar berselirat di lengannya. Saya masih ingat sewaktu saya di tahun pertama, dia selalu mengirim e-mel kepada saya. Jika ada masa terluang, kami pasti berbual di Skype. Masuk tahun berikutnya, banyak tugasan harus disiapkan dan saya tidak mempunyai masa untuk berbual dengannya. Saya mengesat air mata yang tumpah di pipi. Saya duduk di sebelahnya dan menggenggam erat jemarinya.

"Saya datang," perlahan saya membisikkan di telinganya. Saya yakin dia pasti dapat mendengarnya. Perlahan-lahan dia membuka matanya. Dia tersenyum memandang saya. Itulah keistimewaan dirinya, sentiasa tersenyum meskipun dalam keadaan sakit begitu.

"Aku dah tutup aurat dengan sempurna," katanya perlahan. Ternyata dia masih ingat butir perbualan kami lima tahun dahulu. Saya tersenyum.

"Alhamdulillah," ucap saya ringkas.

"Rehatlah," saya menyambung.

Dia menggeleng-geleng.

"Ayat Allah begitu sempurna dan syahdu," secara tiba-tiba dia bersuara.
Dahiku berkerut tidak memahami apa yang hendak disampaikan. Dia menyambung lagi, "Belum tibakah waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk secara khusyuk mengingat Allah dan mematuhi kebenaran yang telah diwahyukan (kepada mereka)? Dan janganlah mereka (menjadi) seperti orang-orang yang telah menerima Kitab sebelum itu, kemudian mereka melalui masa yang panjang sehingga hati mereka menjadi keras, dan banyak di antara mereka menjadi orang-orang fasik."

Air mata saya bergenang mendengar ayat tersebut. Ayat tersebut merupakan ayat ke 16 dalam surah Al-Hadid. Ayat itu jugalah yang membuatkan seorang ulama bernama Malik Bin Dinar bertaubat dan menyesali segala perbuatannya.

"Kau tahu, ayat ini muncul dalam mimpiku beberapa tahun lepas. Waktu itu malam terakhir Ramadhan, aku berdoa bersungguh-sungguh supaya Allah berkenan untuk membuka hatiku. Betapa berkuasanya Allah, hanya sepotong ayat mampu menyedarkan aku," katanya sambil mengesat air mata.

"Sememangnya Dia lah yang paling berkuasa ke atas semua makhlukNya," ringkas saya menjawab.
"Dahulu aku dicemuh kerana aku tidak menutup aurat dengan sempurna, tetapi lihatlah. Allah mengubah aku dengan sekelip mata dan hanya dengan sepotong ayat. Dan kadang-kadang aku terfikir, bagaimana ada manusia tergamak untuk mencemuh dan menghukum orang lain hanya kerana mereka berbuat dosa?

Bukankah setiap manusia itu pendosa? Semakin aku berubah, semakin aku bersimpati kepada mereka yang seperti aku suatu ketika dahulu. Mereka selayaknya didampingi bukannya dicemuh."
Saya menelan air liur. Terasa pahit. Mungkin kerana kebenaran itu pahit? Mungkin?

"Walau sejahat dan sezalim mana pun kita, yang memberi hidayah hanyalah Allah, bukannya orang lain. Dan saya bersyukur kerana Allah memilih saya."

Dia menghembus nafas lega. Daripada riak wajahnya, dia seakan-akan puas kerana dapat meluahkan segala yang terbuku di hati kepada saya, sahabat baiknya.

Sahabat saya itu menghembuskan nafasnya yang terakhir tiga hari kemudian. Berada di sisinya ketika itu ialah suami, dua orang anaknya yang masih kecil serta saya sendiri. Anak-anaknya saya lihat bertudung litup, mungkin mengikut jejak ibunya. Segala puji bagi Allah.




credit - Artikel iluvislam.com

Sunday, November 25, 2012

'Cinta Islamik' Yang Ternoda



Fathil terpaku. Sedih. Perasaaan bercampur baur melihat sahabat-sahabat seperjuangan Islam ketika di sekolah menengah, kini semakin leka dengan nikmat kesenangan dunia. Tipu daya syaitan mengatasi segala-galanya. Facebook, laman web sosial yang semakin popular, digunakan sebagai medium untuk berhubung dengan kawan-kawannya semula. Fathil sekarang sedang menunggu keputusan peperiksaan akhirnya. Dia belajar di sebuah kolej persediaan untuk ke Australia.
Pilu melihat gambar-gambar sahabatnya di Facebook yang mana dahulunya cukup terkenal sebagai akhi yang sering yang bermujahadah dan istiqamah dalam dakwah, kini hanyut dengan arus cinta manusia.

Gambar-gambar bersama teman wanita menghiasi 'profile pictures' sahabat-sahabatnya. Tidak kurang juga bagi akhwat, yang dahulunya sangat dihormati kerana menjaga batas pergaulan, tunduk apabila berbicara membuktikan kukuhnya iman, kini alpa dengan arus pemodenan.
Hijab yang dahulunya menjadi duri bagi setiap kumbang yang ingin hinggap pada mawar tersebut, kini sudah tiada lagi. Tudung singkat dan baju ketat menjadi pilihan, menampakkan bentuk tubuh badan yang telah diamanahkan Allah untuk dijaga sebaik mungkin daripada pandangan bukan muhrim.

Bukan semua sahabatnya, hanya segelintir. Kalimah istighfar membasahi bibir Fathil, kelopak mata yang sarat dengan takungan air, melimpah jua.
"Ya Allah, berikanlah hidayah kepada sahabat-sahabat seperjuanganku, janganlah Kau biarkan mereka hanyut dan jauh daripada jalan-Mu yang lurus, sepertiku dulu...."

Fathil tidak mampu membuat apa-apa, kerana apabila dinasihat melalui laman web sosial tersebut, mereka lebih pandai berhujah, malah cuba membenarkan apa sahaja perlakuan mereka. Syaitan dan hawa nafsu menguasai diri mereka. Mereka mempersendakan hukum Allah, tidak takut akan balasan Allah.
"Kenapa mereka berubah sedemikian rupa, Ya Allah" monolognya sendirian.
Fathil mencapai dan membelek-membelek tafsir Al-Quran di hadapannya. Cantik, biru warna kulitnya, dihadiahi seseorang yang pernah mengisi kekosongan hidupnya, suatu ketika dahulu.

"Dan jauhkanlah diri dari orang-orang yang menjadikan agama mereka sebagai permainan dan hiburan, dan mereka pula telah diperdayakan oleh kehidupan dunia dan peringatkanlah (mereka) dengan Al-Quran itu supaya tiap-tiap diri (di akhirat kelak) tidak terjerumus (ke dalam azab neraka) dengan sebab apa yang ia telah usahakan (dari perbuatan yang buruk dan keji). Tidak ada baginya pelindung dan tidak juga pemberi syafaat yang lain dari Allah. Dan jika ia hendak menebus (dirinya) dengan segala jenis tebusan, (nescaya tebusan itu) tidak akan diterima daripadanya. Mereka itulah orang-orang yang dijerumuskan (ke dalam azab neraka) dengan sebab apa yang telah mereka usahakan. Bagi mereka disediakan minuman dari air panas yang menggelegak, dan azab seksa yang tidak terperi sakitnya, disebabkan mereka kufur ingkar (semasa hidupnya)." (Al-An'aam 6:70)
*****

"Awak, saya harap awak dapat terima buku Hadith Pilihan ni, Insyaallah dapat membimbing kita bersama-sama," ungkap Fathil sambil menghulurkan sebuah buku berkulit tebal; himpunan hadith-hadith sahih, kepada Asiah.
Asiah juga menghulurkan sebuah tafsir Al-Quran kepada Fathil. Fathil menyukainya memandangkan warna kulit buku tersebut berwarna biru, warna kegemarannya. Pertemuan buat kali terakhir itu dirancang di hadapan masjid berdekatan sebelum mereka melanjutkan pelajaran dalam bidang masing-masing. Asiah mendapat peluang untuk melanjutkan pelajaran di Syria, manakala Fathil mendapat peluang untuk melanjutkan pelajaran di Australia. Sebelum itu, Fathil perlu membuat persediaan di sebuah kolej di ibu kota selama setahun setengah di Malaysia.
*****

Fathil dan Asiah adalah antara tulang belakang dalam badan Agama sekolah. Tetapi, sudah menjadi lumrah untuk manusia mempunyai perasaan terhadap berlainan jantina. Mereka menyukai antara satu sama lain. Cinta yang kononnya kerana Allah, iaitu tipu daya syaitan, menghalalkan segalanya.
Pada suatu hari, Fathil meluahnya perasaannya, menggagahkan dirinya mengambil telefon bimbitnya dan menaip,

"Assalamualaikum. Asiah, sebenarnya saya berniat untuk menjadikan awak sebagai kekasih hati saya, wanita yang menyinari hidup saya, bersama-sama membantu saya dalam menegakkan dakwah Islam. Saya memerlukan seseorang yang mendokong saya supaya saya dapat menggalas tanggungjawab menjadi da'ie dengan sebaik mungkin, sepertimana mulianya kasih sayang dan pengorbanan yang dilakukan Khadijah terhadap Rasulullah. Saya cintakan awak, ikhlas kerana Allah, saya sebenarnya berniat menjadikan awak sebagai isteri, tapi kekangan masa mengatasi segalanya, kerana banyak tanggungjawab perlu digalas, saya berharap buat masa ini, awak dapat menerima saya sebagai teman lelaki awak. Insyaallah, jika kita bercinta kerana Allah, Allah akan sentiasa membantu kita supaya kita tidak dikawal oleh hawa nafsu."

Panjang mesejnya, menanti dengan penuh debaran samada Asiah menerimanya atau tidak. Dipendekkan cerita, responnya positif. Bermulalah sebuah episod cinta yang kononnya berlandaskan Islam, atau "couple in islamic". Indah, kerana mereka saling memperingati antara satu sama lain, berkongsi ayat-ayat Al-Quran dan banyak lagi. Namun, sebagai manusia dan hamba Allah yang lemah, mereka juga tidak lari daripada zina, walaupun tidak sampai berpegangan tangan, melakukan maksiat atau berdua-duaan di tempat sunyi.
Zina yang dimaksudkan ialah zina hati, kerana mereka saling merindui antara satu sama lain. Sudah menjadi lumrah apabila pasangan akan mengingati pasangannya yang lain. Mereka tewas dengan diri sendiri, malah semakin jauh daripada mengingati Allah. Fathil yang dahulunya menghiasi hari-hari dengan membaca Al-Quran dan berzikir mengingati Allah, sudah berubah. Dia lebih banyak mengingati Asiah daripada Allah, penciptanya. Begitu juga Asiah.
*****

"Assalamualaikum, awak tinggal di bilik AE-25 ke?" sapa seorang lelaki dari belakang, bertubuh agak tinggi dan tegap, suci mukanya.
"Ya," jawab Fathil, ringkas. Kini, dia berada di hadapan bilik AE-25, asrama tempat tinggal kolej persediaannya.
"Owh, jadi bilik kita sama," senyum lebar lelaki tersebut.
Umar namanya. Wataknya yang periang membuatkan Fathil berasa selesa dengannya, malah mereka berdua mempunyai nawaitu yang sama, iaitu menjadi syabab (pemuda) yang menjadikan Islam sebagai rutin hidup, yang seimbang antara dunia dan akhirat, serta bersama-sama dalam jalan dakwah berkongsi ilmu mengenai Islam terhadap pemuda-pemuda yang lain. Rutin harian mereka mudah diikuti. Mereka bersolat jemaah pada setiap waktu di surau, mengamalkan al-mathurat selepas subuh, membasahkan lidah dengan berzikir dan berselawat, bersugi sebelum berwuduk, menunaikan solat sunat dhuha, menunaikan solat tahajud di kala sahabat yang lain enak tidur, usrah bersama rakan-rakan, mengamalkan surah Al-mulk sebelum tidur, dan pelbagai lagi amalan yang dilakukan, semata-mata mencari keredhaan Allah.

Mereka berdua menunjukkan teladan yang baik sebagai medium dakwah. Alhamdulillah, mereka berdua menjadi sahabat karib yang mana mereka bersahabat kerana Allah, bertemu dan berpisah jua kerana-Nya.
Sudah 4 bulan mereka belajar di situ. Umar menyedari perbuatan Fathil sejak sekian lama, pada setiap pagi selepas subuh dan juga sebelum tidur. Fathil pasti akan menggunakan telefon bimbitnya, bermesej sambil senyum sendirian. Selama ini, Umar sentiasa husnul zon (bersangka baik). Namun, pada hari ini dia bertekad untuk bertanya Fathil. Umar memulakan perbualan sebelum tidur.
"Baiknya, nta selalu mesej ibu bapa nta."
"Eh, mana ada, ana tak mesej diorang pun, ana mesej kawan," jawab Fathil.
"Owh, kawan, lelaki ke perempuan?" soal Umar.
"Hmmmm," Fathil terhenti seketika. Dia dapat mengagak bahawa Umar mengesyaki sesuatu.
*****

"Tak, nta tak paham, ana bercinta kerana Allah, ana dah berjanji yang akan bernikah setelah abis belajar," jawab Fathil, sayu.
"Wahai akhiku, tiada perkara yang menghalalkan cara, walaupun niat nta baik, tapi nta tersalah method. Sebagai contoh, seorang ustaz ingin mengajarkan agama terhadap seseorang perempuan, tetapi mereka berdua-duaan di hadapan khalayak. Walaupun niat ustaz tersebut baik, tetapi methodnya salah. Maka akan timbulnya fitnah daripada orang yang melihatnya. Bagi situasi nta plak, walaupun nta mempunyai niat yang baik, untuk menjadikan dia sebagai isteri yang sah, method nta kurang tepat. Nta tetap berpeluang untuk terjerumus dalam zina, iaitu zina hati. Usah menipu diri sendiri dengan mengatakan yang nta tidak sesekali rindu akan dia. Jika nta betul-betul sayangkan dia kerana Allah, nta tidak akan membiarkan dia menghampiri zina, kerana sudah semestinya dia juga akan merindui nta. Jika nta mencintai dia, kenapa nta hendak kotorkan hati sucinya daripada lalai mengingati Allah, tetapi mengingati nta? Jangan biarkan hawa nafsu menguasai kita, ana sayangkan nta sebagai sahabat dunia akhirat, ana takkan biarkan nta hanyut dengan cinta remaja, lagipun adakah nta dapat menjamin bahawa nta cintanya kerana Allah, atau kerana hawa nafsu?" hujah Umar, panjang lebar. Umar beristighfar supaya dirinya tidak dikuasai emosi, sebaliknya bersikap profesional dalam menasihati sahabatnya itu.
"Tapi Umar, nta jangan salah faham, ana dengan dia saling menasihati antara satu sama lain, saling mengingatkan, ana tak ada mesej jiwang-jiwang dengan dia, Subhanallah. Malah, apa bezanya kalau ana mesej dengan dia, atau mesej dengan kawan perempuan lain?"
"Beza akhiku, kerana nta mempunyai perasaan terhadap dia, dan si dia juga mempunyai perasaan terhadap nta, iaitu kasih sayang dan cinta. Berbeza dengan kawan perempuan, yang mana kita mesej apabila dirasakan perlu dan nta tidak ada perasaan terhadapnya. Tetapi, kepada si dia, nta sudah pasti rasa tidak keruan jika tidak mesej dengannya, walaupun sehari, bukan? Sedarlah wahai sahabatku."

Fathil diam. Terpaku. Tidak mampu berkata apa-apa, hanya mampu beristighfar, memikirkan kata-kata sahabatnya. Hari-hari malam yang dilaluinya, begitu perit, kerana Umar sentiasa menasihatinya, istiqamah. Umar tidak pernah berputus asa membimbing sahabatnya itu. Fathil teringat akan firman Allah,
"Patutkah kamu menyuruh manusia supaya berbuat kebaikan sedang kamu lupa akan diri kamu sendiri; padahal kamu semua membaca Kitab Allah, tidakkah kamu berakal?" (Al-Baqarah 2:44)
"Ya Allah, apa yang telah aku lakukan, aku menggalakkan sahabat-sahabatku supaya bertaqwa kepada Allah, tetapi aku lupa akan kejahilan diriku ini,"tersentuh hati Fathil.
Fathil juga semakin sedar. Dia semakin banyak menghabiskan masa membaca Al-Quran.
Method dakwah Umar memang berkesan. Alhamdulillah. Umar sentiasa berdoa supaya sahabatnya sedar. Fathil sedar bahawa selama ini dia bercinta didorongkan hawa nafsu, bukan kerana Allah. Jika dia bercinta kerana Allah, dia tidak akan mengotorinya dengan hawa nafsu dengan mendekati perempuan tersebut. Fathil bertaubat, memohon seribu kemaafan daripada Allah. Suatu hari, dia bertekad, dan meminta pendapat Umar, adakah dia patut minta putus dengan Asiah. Umar tenang, sambil berkata,
Boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya. (Al-Baqarah 2:216)

Fathil bertekad, mengambil telefon bimbit di belakang bantalnya, dan menaip mesej,
"Assalamualaikum awak. Saya ingin mintak maaf, ikhlas dari lubuk hati, mungkin keputusan saya ini akan membuatkan awak terkejut, dan menangis. Tetapi percayalah, saya melakukan ini semata-mata kerana Allah. Cinta kepada Allah sangatlah agung, tetapi sukar untuk kita miliki. Selama ni, cara kita salah, tiada ungkapan cinta islamik dalam cinta remaja, sebaliknya cinta yang sebenar ialah selepas akad nikah. Walaupun kita selalu berhubung dan saling menasihati mengenai benda-benda kebaikan, perkara ini tak menghalalkan cara. Saya tiada niat untuk melukakan hati awak, sebaliknya jika awak benar-benar menyayangi saya, kerana Allah, kita akhiri hubungan kita setakat ini sahaja. Ingatlah, kita hanya merancang, tetapi Allah adalah sebaik-baik perancang, jika kita benar-benar dijodohkan, Alhamdulillah, jika tidak, terimalah ketentuan Allah, dengan redha dan ikhlas. Kita hidup mengharapkan keredhaan-Nya. Saya harap kita akan dapat kekal sebagai kawan sahaja setakat ini."
Mesej dihantar. Air mata Fathil mencurah-curah. Tidak tertahan olehnya pengorbanan yang telah dilakukan. Umar berada di sisi, memberi kata-kata semangat, "Luahkan segalanya wahai akhiku, ingat, nta bermujahadah kerana Allah, Allah akan sentiasa bersama nta."
*****

Bunyi deringan lagu 'Menanti di barzakh', alarm telefon bimbit Umar memecah kesunyian subuh. Mereka berdua terjaga, bersiap-siap. Fathil mencapai telefon bimbitnya; ada 5 mesej dan 2 'miscall'. Tak semena-mena, Fathil menangis. Umar dapat menjangkannya, dan hanya mampu memberikan semangat kepada Fathil. Fathil menggagahkan dirinya untuk bersolat subuh berjemaah di surau, mengikut Umar.

Seolah-olah sebahagian nyawanya hilang, dia menangis teresak-esak sepanjang perjalanan ke surau. Namun, dia percaya, mujahadah dan pengorbanan yang dilakukan ini, hanya akan dirasa sebentar sahaja keperitannya, dia percaya bahawa Allah adalah sebaik-baik perancang, dan setiap perkara pasti ada hikmahnya. Mungkin dia akan dipertemukan dengan perempuan yang lebih baik, kerana jodoh sudah pasti di tangan Allah.

Perempuan-perempuan yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik, dan lelaki-lelaki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik. Mereka (yang baik) itu adalah bersih dari (tuduhan buruk) yang dikatakan oleh orang-orang (yang jahat); mereka (yang baik) itu akan beroleh pengampunan (dari Allah) dan pengurniaan yang mulia. (An-Nuur 24:26)
******

Masa berlalu begitu pantas. Kenangan yang lama telah dilupakan. Hidup mesti diteruskan. Alhamdulillah, Umar dan Fathil telah mendapat keputusan yang cemerlang, melayakkan diri mereka untuk melanjutkan pelajaran di Australia. Rezeki mereka juga baik kerana mereka mendapat tempat di universiti yang sama di Australia.
"Umar, nta berhajatkan sesuatu," kata Fathil setelah mereka mengambil keputusan peperiksaan.
"Apa?" jawab Umar, penuh tanda tanya.
"Ana sedar yang dahulu ana hanya dipengaruhi oleh hawa nafsu, sering lalai daripada mengingati Allah. Cinta ana dulu, bukan kerana Allah, kerana ana sekarang sudah dapat mengawal perasaan ana terhadap Asiah, malah ana bersyukur kerana ana sudah tidak mempunyai perasaan terhadapnya. Kami lebih gembira sebagai kawan sekarang. Ana bersyukur kerana ana masih lagi diberikan hidayah oleh Allah, untuk sedar akan kesilapan ana yang lalu. Namun, sudah menjadi lumrah manusia, bahawa lelaki akan tertarik kepada perempuan, tetapi ana tidak mahu mengulangi kesilapan yang lalu. Ana memerlukan bimbinganmu, wahai akhi."
Umar tidak mengerti, kehairanan. Dia tidak dapat mengagak buah fikiran Fathil. Kemudian, Fathil menyambung lagi,
"Sebenarnya ana tertarik dengan keperibadian Khazinatul, nta kenal kan Khazinatul? Ana terpegun dengan personalitinya, bak mawar berduri. Dia sentiasa menjaga pandangan, hanya berbicara dengan bukan muhrim apabila perlu, dan juga menjadi idaman bagi seorang lelaki muslim. Tiada lelaki yang berani untuk mendekatinya, kerana peribadinya yang sungguh tinggi. Tetapi, ana tewas, ana susah untuk melupakannya, tambah-tambah setelah ana melakukan solat istiqarah. Alhamdulillah, ana seperti mendapat petunjuk. Ana berharap keputusan ana betul, untuk melamar Khazinatul. Ana tidak mahu lagi mengulangi perkara yang sama, iaitu bercinta sebelum kahwin. Ana ingin merasa nikmat cinta, yang mana mendapat keredhaan Allah, iaitu bercinta selepas mempunyai ikatan yang sah. Tetapi, ana memerlukan nta, sentiasalah bimbing nta, dan doakan yang terbaik untuk nta."

Umar terlopong, terkejut. Umar mengawal perasaannya, dengan tenang, dia berkata, "Insyaallah, ana akan cuba sedaya upaya ana untuk membantu nta, tapi pada pendapat ana, apa kata nta habiskan dahulu belajar, kemudian nanti apabila sudah tamat belajar, ana bantu nta untuk mendekati Khazinatul, dan melamar dia. Ok? Nta, kahwin ni bukan sesuatu yang mudah. Nta bukan sahaja perlu bersedia dari segi zahir, malah juga batin. Bagaimana nta ingin menyara isteri nta, jika nta masih belajar? Nasihatku, nta habiskan dahulu belajar, dapatkan pekerjaan tetap, lengkapkan diri dengan ilmu-ilmu Agama, selepas itu, baru nta benar2 bersedia, dan lamarlah dia."
"Hmm, lambatnya nak kenal dia, bagaimana kalau dia terlebih dahulu dilamar orang lain, terlepas nta nanti, siapa yang tak menginginkan mawar berduri seperti Khazinatul," soal Fathil.
"Insyaallah, kalau jodoh, takkan ke mana, banyakkan berdoa kepada Allah, Allah adalah sebaik-baik perancang, ingat, Allah menentukan yang terbaik untuk kita. Amboih nta ni, sabarlah la skit, haha!"
Mereka berdua tertawa. Hanya menunggu masa dengan penuh kesabaran. Tetapi, perjuangan mereka takkan terhenti setakat ini sahaja. Mereka akan sentiasa istiqamah untuk berdakwah serta memperjuangkan Islam, di bumi Australia. Islam bukan sekadar agama. Islam membimbing kita supaya bertaqwa kepada Allah, dan menyedarkan kita bahawa Allah adalah pemilik segalanya. Mereka akan meneruskan perjuangan, hingga ke generasi seterusnya. Insyaallah, bersama mawar-mawar yang akan menyinarkan lagi cahaya Islam.

~Merah Darah GAZA~


Merah darah Gaza
Mengalir  tanpa ihsan insani
Meragut bebas menyubur duka
Dan kini...
Islam berduka lagi

Kita bahagia di sini
Mereka terseksa di sana
Beza adalah dua jiwa
Kita terlena mereka 'berdiri'

Semangat juang mereka kental
Redha dan syahid matlamat awal
Kita lesu dengan material
Berhala baru jadikan  khayal

Mereka berjuang penuh mara
Hingga jasad berpisah nyawa
Darah merah pekat membasahi bumi lahir mereka
Demi menjaga istimewa agama yang dinaung
Memelihara tanah tempat kiblat yang agung
Simbol kekuatan islam yang dijunjung

Kita kaku
Sorak sorai mendoakan
Menghantar bantuan
Tiba-tiba jadi prihatin
Membantu dan terus membantu
Namun jiwa kosong dengan perjuangan

Kita rakus membadai akhbar dengan tulisan makian
Kita ralit berkongsi kebencian dalam dinding ratapan
Kita sibuk cerita perihal mereka di sana yang ketakutan
Namun kita masih bukan seperti mana yang diharapkan

Mungkin sudah sampai seru
Kita perlu menjadi satu
Berhimpun atas nama Tuhan yang satu
Berpadu menjadi umat yang bersatu

Tinggalkan rasa sangsi
Jauhkan hasad dan dengki
Hindarkan sifat benci membenci
Buangkan dendam yang tersemat di hati
Moga Tuhan tunjukkan jalan hakiki

Usah lena dalam buaian angan
Jangan tidur dalam kelenaan
Sedangkan ratapan saudara kita masih kedengaran
Berpadulah kita atas satu kalimah yang sama
Nyahkan jiwa kotor yang mempalit dada
Kelak kemenangan milik kita akhirnya
Yakinah, janji Tuhan itu untuk kita !!

Thursday, October 18, 2012

Friday, August 10, 2012

Titian Kasih Seorang Nabi

Orang tertanya-tanya
Mengapa...?
Kenapa di saat kita bercerita tentang Rasulullah
Ada yang berduka
Ada yang menangis hiba?
Percayalah...
Yakinlah...
Air mata itu mengalir bukan kerana kesedihan
Tetapi kerana kerinduan
Tanyakan pada diri
Pernahkah aku merasa rindu?
Bisikkan dalam hati
Pernahkah teringin bertemu?
Hakikatnya...
Dunia hari ini
Lebih ramai menyebut dan mengingati
Tentang orang lain dan diri sendiri
Sering bercerita sana sini
Di mana Muhammad SAW di dalam kehidupan kita?
Aina huwa fi hayatuna?
Mana...?
Seringkah kisah baginda menjadi cerita utama
Di dalam perbualan kita?
Sentiasakah sunnah baginda
Menjadi amalan kita?
Muhammad itu juga manusia bergelar hamba
Luar biasa dan cukup sempurna
Tetap merasa sakit dan terluka
Pada dirinya Allah titipkan sayang dan cinta
Kepada seluruh alam semesta
Juga pada umat baginda
Walau umatnya sering lupa
Sedangkan zahirnya
Hari yang tidak ternama dulunya
Menjadi sebutan ribuan manusia
Bulan yang tidak dikenali sebelumnya
Menjadi terkenal di kalangan umatnya
Segala yang berkaitan dengan baginda menjadi mulia
Maka...
Tidakkah kita turut merasa mulia
Kerana dipilih untuk menjadi salah seorang dari umatnya
Hinggakan di saat hujung nyawa
Baginda masih ingat kepada kita
Allahu Allah...
Mulianya pekertimu ya Rasulullah SAW
Sahabat yang dirahmati Allah
Barakan rasa cinta
Hangatkan rasa sayang kepada Rasulullah SAW
Yang kelak akan menjadi pemberi syafaat kepada kita
Bacalah kisah hidup baginda
Ikutilah ajarannya
Contohilah sunnahnya
Jadilah umat yang dibangga
Jadilah umat yang apabila dipandang wajahnya
Baginda tersenyum bahagia
Moga menjadi umat yang dipimpin tangannya
Menuju ke syurga!

Merindui Ramadan


Duhai Ramadhan...
Kehadiranmu
Mengukir senyuman
Bersulam syahdu tawa
Mengiringi sayu hangatan air mata
Menghimpun panjat syukur buat yang Esa

Duhai Ramadan...
Kehadiranmu
bak Penantian sang kekasih pada arjunanya
Biarkan penantian ini umpama episod cinta
Episod cinta 10 malam terakhir
Menguntum nikmat Lailatul Qadar
Padanya turunnya Al-Quran
Ganjaran melebihi seribu bulan

Duhai Ramadan...
Biarlah kehadiranmu kali ini
Menjadi pertemuan istimewa antara kita berdua
Titian hari merobah paradigma iman jiwa
Melakar megah lembayung Taqwa
Peroleh rahmat beroleh bahagia
Ampunan dosa hitam nan kelam
Terlepas azab Jahannam menjulang

Duhai Ramadan...
Biarlah kehadiranmu kali ini
Melambai mesra syafaat bahagia
Melakar senyuman cinta ke syurga
menguntum kasih buat Allah yang Esa
Membawa lalu duka nan lara
Mengusir pergi tangis sengketa

Duhai Ramadan...
Andai pertemuan ini yang terakhir
Jadikanlah saat bersamamu disusuli
basahan zikrullah
beralun merdu lafaz al-kitab
beserta istiqomah tahajjud syukur
Jua tadahan doa pohon ampunan
Mengecap impian syurga idaman..

Monday, July 30, 2012

Seorang Guru ^^

Kpd sahabat2 ana yg akn menduduki UPSR pada tahun ini...


glitter-graphics.com

Wahai teman..
 Guru ibarat ibu kpd kita...
Guru mengajar kita dgn penuh semangat
dan kasih syg...
Guru mendidik kita agar menjadi insan yg berjaya...
Guru ibarat ibu kpd kita...

Biarpun kita dimarahi oleh guru...
Jgnlah kita berkecil hati...
Kerana marah itu tandanya syg..
Guru memarahi kita agar kita tidak ulangi kesilapan yg sama...
Guru tidak akn marah kita tanpa sebab...

Wahai teman..
Berlemah lembut lah terhadap guru...
Jgnlah kalian melukai hati guru..
Kesianlah pada guru kita...

Wahai teman...
UPSR hampir tiba..
Oleh itu,,berusahalah bersungguh2 utk mendapat 5A...
Utk dikongsikan kejayaan itu bersama keluarga dan juga guru
yg tlh mendidik kita tanpa mengeluh...
Tanpa guru..siapalah yg akn mengajar kita di sekolah..




glitter-graphics.com Semoga mendapat 5A dlm UPSR....
Amin... ^^





Dengan kecantikanmu,
Engkau lebih indah daripada mentari,
Sinar wajahmu,
Dipancaran nur iman yang hakiki,

Dengan akhlakmu,
Engkau lebih wangi dari segala haruman,
Lebih indah dari segala perhiasan,
Perhiasan duniawi,
Engkaulah yang terindah,

Dengan rendah hatimu,
Engkau lebih tinggi daripada rembulan,
Walau hatimu di dasar lautan,
Tetap disanjung,
Setinggi bintang berkelipan,
Indah nian menghisai malam,

Dengan kelembutanmu,
Engkau lebih halus dari rintik hujan,
Renyai membasahi bumi ciptaan Tuhan,
Dalam kelembutan itu,
Hadir ketegasan muslimah sejati,
Engkaulah mawar berduri,

Maka,
Pertahankanlah keindahan ini,
Agar terusan menjadi sayap kiri,
Perjuangkan Islam,
Berjuang Lillahi Taala,
Martabar Ad-Deen istiqamah dipelihara,
Penegak kalimah ALLAH SWT di muka bumi,

Engkaulah Mujahidah Sejati..

Andai Rasulullah SAW Bersamaku

Andai Rasulullah SAW Bersamaku

Saat ujian demi ujian
Berbaris menunggu giliran
Saat getir dan peritnya sebuah dugaan
Dan saat itulah aku sukar menerima keadaan

Tika itu, ku harapkan hadirnya sesuatu...
Apakah yang dapat menenangkan hatiku?

Air mata mula berguguran
Seiring redupnya hati kesedihan
Walau hati seakan redha dalam pilu
Hati tetap seakan meratapi sesuatu
Air mata itu tanda betapa sedihnya jiwa
Menyesal terlewat menghargai cinta Rasulullah
Jua meratap sayu terkenang saat pemergiannya
Kekasih Allah!

Cinta Rasulullah ...
Yang sudah sekian lama ku dengar ia begitu indah
Yang sudah sekian lama ku lihat para 'alim menyanjungi cintanya
Yang sudah sekian lama ku pandang dengan mata hati buta

Saat ini andainya Rasulullah ada bersama
Mahu saja aku berlari mendapatkannya
Mahu saja aku dengar mutiara nasihat dari bibirnya
Mahu saja aku melihat raut wajah dan menghayati akan cintanya
Kasih dan cinta yang tulus ikhlas buat ummatnya

Ya Allah...
Adakah masih ada waktu
Untukku membalas cinta kekasih-Mu itu?
Sisipkanlah bagiku peluang kedua
Berikanlah hamba-Mu ini jalan mudah
Menggapai cinta Rasulullah
Dan cinta Agung-Mu yang utama
Ku harapkan sentiasa bersama
Dalam menempuh ujian seribu dugaan
Dan memanduku menuju syurga-Mu Ya Rahman

Amin Ya Rabbal'Alamin


Doa Seorang Hamba Mu...

Ya Allah...
Biarkan lah ku mati syahid...

Ya Allah...
Jgnlah Engkau menarik nyawa ku...
Selagi amal ku masih sedikit...dan dosa ku menimbun....
Ttp jika amal ku kpd mu tlh cukup bagimu...
dan semua dosa ku tlh hlg..
Engkau ambik lah nyawa ku...
Ku rela...

Ya Allah..
Ambillah nyawaku apabila ku sedang sujud padamu...
Di tempat yg suci...
dan di dlm keadaan yg suci...

Ya Allah...
Masukkan lah daku di dlm syurgamu
dlm kalangan orang2 yg beriman...

Ya Allah...
Pertemukan lah daku dgn Nabi Muhammad S.A.W
kelak di akhirat di dlm syurgamu...
Ku hrp ku mendapat syafaat Baginda Nabi Muhammad S.A.W....

Ya Allah...
Bantulah daku utk meniti titian Siratul Mustaqim...
Jgn lah Engkau biarkan daku jatuh...
Bantulah hambamu ini Ya Allah...

Ya Allah...
Lindungi lah daku dalam naungan Mu di hari
yang tiada naungan melainkan perlindungan Mu...

Ya Allah...
Jika ketika dajjal dtg ke bumi...
Selamatkan lah daku dari fitnahnya....
Selamatkan lah daku di dunia dan akhirat...

Ya Allah...
Apabila nyawa ku ditarik...
Engkau kumpulkan lah semua kesakitan keluarga ku
apabila nyawa mereka akn ditarik...

Ya Allah
Ku rela menanggung kesakitan keluarga ku..
Jadi jgn kan lah Engkau biarkan lah keluarga ku dlm kesakitan...
Sebaliknya kau biarkan lah aku menaggung
kesakitan itu...

Ya Allah
Engkau makbulkan lah doa
hambamu ini...

Amin..

=')


♥ Nurul Sofia...
(Perindu Syahid)